Niken Khalida Puteri. Diberdayakan oleh Blogger.
RSS

Cara Memakai Masker Kefir

Hal-hal yang perlu diketahui tentang cara pakai masker kefir untuk perawatan wajah. Masker kefir mengandung asam laktat yang disebut Alpha Hidroxy Acid (disingkat AHA). Nah, AHA inilah yang bekerja sangat cepat pada kulit dan umumnya membantu dalam :
  • mengangkat sisa sabun yang tertinggal di kulit.
  • mengangkat sel kulit mati.
  • merangsang pergantian kulit.
  • mencerahkan.
Berikut hal yang biasa ditanyakan mengenai pemakaian masker kefir.

1. Hal umum yang perlu diketahui.

Perhatikanlah reaksi kulitmu dan sesuaikan dengan cara pakai masker kefir pada point 3. Masker kefir aman dipakai karena merupakan produk organik. Tapi reaksi kulit setiap orang bisa berbeda.

2. Step by step cara pakai masker kefir.

Cara Pakai Masker Kefir Lisanda
    1. Cuci muka dengan sabun yang lembut, keringkan.
      • Tips : Keringkan muka dengan menempel-nempelkan handuk ke area yang basah. Biasakan jangan digosok2 di muka.
    2. Oleskan masker merata dengan kuas atau langsung dengan tangan yang bersih.
      • Tips : Hindari daerah sekitar mata, lipatan pinggir hidung, dan sudut bibir karena daerah ini biasanya lebih sensitif.
      • Tips : Kalo pake kuas, nanti sisa di kuas jangan lupa dibersihkan/masukin freezer lagi. Kalo pake tangan, habis pakai  tinggal dioleskan sisanya di tangan biar ikut mulus.
    3. Diamkan 30 menit. Selama menunggu masker akan perlahan-lahan berubah menjadi bening.
      • Tips : Waktu pemakaian masker bebas 15-60 menit.
      • Kalau agak lama menjadi kering membentuk kerak. Kerak ini menarik kulit wajah, terkadang bisa menimbulkan rasa sedikit gatal bagi yang belum terbiasa atau jenis kulit sensitif. Gatal ini adalah gejala yang wajar karena muncul akibat kulit yang tertarik.
    4. Bilas wajah dengan air hangat untuk menghilangkan lemak susu yang menempel, keringkan.
      • Setelah dibilas, kulit terasa ada minyak yang menempel. Biarkan saja. Hanya kesannya saja seperti berminyak lalu kulit akan kembali natural dan kenyal.

3. Reaksi yang biasa terjadi.

Reaksi kulit yang mungkin terasa saat pakai masker pertama atau setelah beberapa kali.
  • Tidak terasa apa-apa.
  • Sedikit gatal.
    • Merupakan reaksi normal kulit terkena asam (kefir rasanya asam karena mengandung asam laktat).
    • Bisa juga karena kefir yang dibiarkan mengering membentuk kerak dan menjadi kencang, sehingga kulit tertarik sedikit. Biasa sebentar saja dan langsung hilang jika masker dibilas.
  • Sedikit perih / merah.
    Merupakan reaksi terhadap asam laktat dalam kefir. Jarang terjadi kecuali sebelumnya kulit pernah mengalami perawatan khusus yang membuatnya lebih sensitif. Pada beberapa orang bisa dialami setelah beberapa hari pemakaian yang terlalu intensif. Bisa dikarenakan pemakaian terlalu banyak/terlalu sering/terlalu lama. Bersifat sementara dikarenakan asam laktat merangsang pergantian kulit baru. Tinggal diatur saja pemakaiannya sebagai berikut.
    • hindari daerah yang sensitif
    • lebih tipis.
    • lebih singkat.
    • lebih jarang/berkala
  • Jerawat.
    • Pelan-pelan jerawat akan hilang.
    • Kalau mau bisa tambahkan bahan organik lain seperti madu.
  • Terasa kering.
    Tipe kulit yang kering mungkin bisa mengalami hal ini.
    • Atur pemakaian lebih tipis/lebih singkat/lebih berkala.
    • Tambahkan minyak esensial dalam masker kefir sebelum digunakan.
    • Gunakan minyak esensial organik sebagai pelembab kulit.

4. Frekuensi dan banyak pemakaian.

Adaptasikan dengan reaksi kulitmu.
Contoh.
  • Pertama kali pakai, ikuti cara pakai masker kefir secara normal. Oleskanlah masker secukupnya di kulit dan diamkan 30 menit. Biasanya kulit sudah menunjukkan perubahan setelah pertama kali pakai (lebih kencang dan kenyal).
  • Cobalah pakai 1-2x sehari dalam beberapa hari pertama. Kulit akan menjadi lebih cerah.
  • Sesuaikan frekuensi pemakaian, bisa dikurangi menjadi rutin 1-3x seminggu atau sesukamu. Sesuaikan juga lama pemakaian dan tebal tipisnya.
  • Petunjuk praktis : Kalau kulitmu happy, berarti pemakaianmu sudah cukup. Atur saja.

5. Pakai masker lama / dibawa tidur.

Tips : Sebaiknya tidak dilakukan setiap hari namun sesekali saja.
Secara umum tidak apa-apa jika memakai masker lama. Kamu bisa tidur sambil maskeran dan baru dibilas di pagi hari jika mau. Masker yang kering di wajah membentuk kerak tanpa warna (bening). Karena itu mungkin akan terasa kurang nyaman, kamu bisa tambahkan hal berikut.
  • mengoleskan pelembab yang biasa kamu pakai setelah masker kefir mengering.
  • Sebelum dioleskan, teteskan 2 tetes minyak esensial organik pada masker kefir dan campur secara merata

6. Bolehkah mencampur masker dengan bahan lain.

Boleh dicampur dengan minyak esensial, buah-buahan, tumbuhan (teh, kopi), madu, telur putih, dan produk susu lainnya. Usahakan semuanya bahan organik (dari alam).

7. Kenapa Masker Kefir Organik dijual murni tanpa campuran apa pun.

Supaya kamu terimanya murni kefir asli. Kalo mau dicampur bebas bisa dilakukan sendiri.
  • AHA dalam kefir umumnya bekerja maksimal untuk mengangkat kulit mati dan merangsang pergantian kulit. Jika tidak perlu hindari proses pengelupasan/scrub tambahan.

8. Berapa lama hasil mulai terlihat.

Pada tipe kulit tertentu kadang 1-2x pakai langsung terlihat perbedaan pada kulit. Kebanyakan untuk kulit berminyak terlihat kulit menjadi kencang dan pori-pori mengecil. Masker kefir merupakan hasil fermentasi susu, 100% produk organik. Hasil pemakaian pada setiap orang bisa berbeda sesuai kesehatan tubuh dan pemakaian masing-masing. Cara pakai masker kefir diatur sesuai kondisi kulitmu sesuai petunjuk no.3.

** Disclaimer : Seluruh petunjuk cara pakai masker kefir adalah berdasarkan pengalaman dan testimoni dari pemakai masker kefir. Bukan merupakan rekomendasi yang wajib diikuti. Sekali lagi, sesuaikanlah pemakaian sesuai kulitmu masing-masing.

sumber : Cara memakain masker kefir

  • Digg
  • Del.icio.us
  • StumbleUpon
  • Reddit
  • RSS

Kefir sebagai Antibakteri

Yuk simak jurnal di bawah ini :
Jurnal Penelitian Kefir

  • Digg
  • Del.icio.us
  • StumbleUpon
  • Reddit
  • RSS

Kamu sudah tau apa itu Kefir? | niken.kefirmask

Kefir untuk kesehatan kulit sedang menjadi tren di Indonesia, dengan masker dan lulur sebagai produk yang paling umum. Tren ini didukung dengan adanya promosi oleh para selebriti, juga karena testimoni positif dari pengguna lainnya. Banyak orang kemudian tertarik membuat sendiri produk olahan kefir. Selain ongkosnya lebih murah, pembuatan kefir memang tergolong mudah. Namun, sebelum ikut terjun ke dalam tren tersebut kita perlu bertanya, “Apa benar kefir memiliki manfaat positif untuk kesehatan kulit?”
Pertanyaan di atas hanya bisa dijawab melalui penelitian ilmiah. Beruntungnya kita, saat ini ada cukup banyak penelitian mengenai hubungan kefir dan kesehatan kulit. Berikut ini ringkasannya.
Kefir dan Penyembuhan Luka dan Infeksi
Kulit adalah jaringan tipis yang melindungi bagian luar tubuh kita. Kulit dapat rusak karena banyak sebab, misalnya karena gesekan, tertusuk benda keras atau terbakar. Hilangnya jaringan pelindung membuat jaringan otot/ daging mudah ditumbuhi mikroorganisme dan peristiwa itu disebut infeksi.
Tim peneliti di Brasil menyelidiki efek gel kefir dan kefiran terhadap luka pada tikus yang terinfeksi bakteri patogen, seperti Streptococcus aureus. Hasilnya menunjukkan bahwa kefir punya kemampuan menghambat pertumbuhan mikroorganisme patogen, melindungi jaringan kulit, dan mempercepat penyembuhan luka bila dibandingkan dengan emulsi neomisin-klostebol (Rodrigues et al., 2005).
Pada tahun 2012 tim peneliti di Iran menyelidiki manfaat gel kefir dalam penyembuhan luka bakar yang terinfeksi bakteri Pseudomonas aeruginosa. Mereka menemukan bahwa gel kefir adalah bahan terapi efektif untuk penyembuhan luka bakar, bahkan saat dibandingkan dengan perawatan dengan bahan konvensional yaitu sulfadiazin-perak. Selain itu, bukti menunjukkan perawatan dengan kefir mempercepat penyembuhan luka dan merangsang respons sistem kekebalan tubuh terhadap patogen (Huseini et al., 2012).
Peningkatan sistem imun/ kekebalan tubuh terhadap patogen adalah penjelasan utama bagaimana kefir dapat bermanfaat bagi penyembuhan luka dan infeksi. Kefir yang mengandung banyak jenis mikroorganisme bisa memiliki efek antimikrobia yang kuat dengan adanya senyawa bakteriosin dan antimikrobia lainnya (Sonal Sekhar et al., 2014).
Kefir dan Perlindungan Kulit dari Radiasi Ultraviolet (UV)
Radiasi UV dari sinar matahari, baik jenis A, B maupun C memiliki pengaruh buruk pada kulit. Hal ini disebabkan karena radiasi UV memicu pembentukan radikal bebas hingga kerusakan DNA. Bila tubuh tidak dapat memperbaikinya dengan baik dan tepat waktu hal itu memicu kerusakan sel, bahkan dapat menjadi awal kanker kulit.
Tim peneliti yang berbasis di Jepang melihat kemampuan kefir melindungi sel-sel kulit dari kerusakan karena sinar ultraviolet (UV). Hasilnya menunjukkan bahwa kefir mampu menghambat pembentukan radikal bebas, mempercepat perbaikan DNA dan menurunkan laju kematian sel. Hal ini sangat mendukung pengembangan kefir sebagai produk perlindungan kulit yang digunakan sebelum dan setelah aktivitas di tempat terbuka, contohnya tabir surya (Nagira et al., 2003).
Kefir dan Perawatan Kesehatan Kulit
Chen et al. (2006) di Taiwan melalukan riset untuk melihat efek kefir terhadap parameter kesehatan kulit, dalam hal ini pemutihan kulit dan perawatan jerawat. Kefir ditunjukkan menghambat produksi melanin melalui penghambatan aktivitas enzim tirosinase. Melanin adalah senyawa pigmen berwarna coklat, penghambatan pembentukan melanin secara tidak langsung berarti pemutihan kulit. Dalam hal perawatan jerawat, asam laktat dalam kefir dengan kandungan lebih dari 60 mg/ml dapat menghambat aktivitas bakteri Propionibacterium acne. Bakteri tersebut adalah bakteri utama yang menyebabkan jerawat.
Dua peristiwa lain yang sering dialami kulit adalah pembengkakan (inflamasi) dan alergi. Studi ilmiah telah menunjukkan bahwa kefir memiliki kemampuan anti-inflamasi, mencegah pembengkakan dan peradangan kulit (Rodrigues et al., 2005). Dalam hal aktivitas anti-alergi, Hong et al. (2010) menjelaskan mekanisme bagaimana kefir memengaruhi respons tubuh dengan mengurangi reaksi alergi yang berlebihan.
Kesimpulan
Banyak penelitian yang berhubungan dengan pengaruh kefir terhadap kesehatan kulit telah dilakukan. Berikut ini ringkasan singkatnya.
  • Kefir menghambat pertumbuhan mikroba patogen yang dapat menginfeksi luka
  • Kefir meningkatkan aktivitas sistem kekebalan tubuh terhadap patogen
  • Kefir mempercepat pertumbuhan jaringan otot atau kulit yang terluka
  • Kefir menghambat pembentukan radikal bebas karena radiasi UV di kulit
  • Kefir mempercepat perbaikan DNA sel kulit dan mengurangi jumlah sel mati karena radiasi
  • Kefir menghambat laju pembentukan melanin yang membuat kulit lebih gelap
  • Kefir mengurangi reaksi inflamasi atau peradangan tubuh
  • Kefir mengurangi reaksi anti-alergi berlebihan tubuh terhadap bahan asing
Semua hal tersebut mendukung bahwa kefir memiliki manfaat positif bagi kesehatan kulit. Berbagai bentuk olahan, misalnya masker, lulur, gel, losion dapat dikembangkan untuk aplikasi topikal pada kulit wajah atau tubuh.
***
Referensi
Chen M-J, Liu JR, Sheu JF, Lin CW, Chuang CL. 2006. Study on skin care properties of milk kefir whey. Asian-Australasian J. Anim. Sci. 19: 905–908. Diambil dari http://www.scopus.com/inward/record.url?eid=2-s2.0-33745019067&partnerID=40&md5=1d9a3d249a97f863e359d7d38097c33c
Hong WS, Chen YP, Chen MJ. 2010. The antiallergic effect of kefir lactobacilli. J. Food Sci. 75: 1–10. DOI: 10.1111/j.1750-3841.2010.01787.x.
Huseini HF, Rahimzadeh G, Fazeli MR, Mehrazma M, Salehi M. 2012. Evaluation of wound healing activities of kefir products. Burns 38: 719–723. DOI: 10.1016/j.burns.2011.12.005.
Nagira T, Narisawa J, Teruya K, Katakura Y, Shim SY, Kusumoto KI, … Shirahata S. 2003. Suppression of UVC-induced cell damage and enhancement of DNA repair by the fermented milk, Kefir. Cytotechnology 40: 125–137. DOI: 10.1023/A:1023984304610.
Rodrigues KL, Carvalho JCT, Schneedorf JM. 2005. Anti-inflammatory properties of kefir and its polysaccharide extract. Inflammopharmacology 13: 485–492. DOI: 10.1163/156856005774649395.
Rodrigues KL, Gaudino Caputo LR, Tavares Carvalho JC, Evangelista J, Schneedorf JM. 2005. Antimicrobial and healing activity of kefir and kefiran extract. Int. J. Antimicrob. Agents 25: 404–408. DOI: 10.1016/j.ijantimicag.2004.09.020.
Sonal Sekhar M, Unnikrishnan MK, Vijayanarayana K, Rodrigues GS, Mukhopadhyay C. 2014. Topical application/formulation of probiotics: Will it be a novel treatment approach for diabetic foot ulcer? Med. Hypotheses 82: 86–88. DOI: 10.1016/j.mehy.2013.11.013.




oleh Abdi Christia, M.Sc.
Sumber : (kefiranda.com).


Setelah membaca uraian di atas. Saya punya mimpi untuk membuka usaha kefir. Yaaa sedikit berkhayal lagi. Rencananya "Dream Corner Cafe" (nama cafe saya beberapa tahun ke depan) selain menyediakan menu kontinental dan aneka cemilan juga akan memproduksi susu, ice cream dan pudding kefir. Ya tapi itu mimpi jangka panjang.

Beberapa bulan belakangan ini saya sudah mencoba pakai masker kefir. Hasilnya sudah mulai terasa meskipun belum maksimal karena saya masih malas pakai setiap hari. *uppsss jangan dicontoh ya*

Akhirnya saya mulai ngumpulin niat dan curi-curi waktu untuk memulai bisnis kefir. Ya walaupun belum bisa mulai produksi kefir di kosan karena saat ini buanyak banget tugas akhirnya saya nyicil buat logo dan lain lainnya... Hehe

Seminggu yang lalu saya mendesain meski masih sementara karena merasa msh ada yang kurang. Hehehe. Dan ini dia hasilnyaaa...

Saat ini sudah ada ya Official Account nya Yukk di follow Instagram niken.kefirmask
Dan ini sedikit pengetahuan lagi buat kamu..





Masker kefir merupakan salah satu perawatan kecantikan yang sedang tren dan banyak digemari oleh kaum hawa. Masker alami yang terbuat dari frementasi susu kambing atau sapi ini ternyata memiliki manfaat dan efek samping yang harus diketahui sebelum menggunakannya. Yuk, kita cari tahu!

1. Masker kefir mengandung banyak asam hidroksil afa (AHA) yang berguna untuk mengurangi keriput dan memperlambat proses penuaan.

2. Mengatasi masalah jerawat maupun komedo yang terdapat di kulit wajah.

3. Masker kefir mengandung banyak bahan alami yang dapat membantu mengurangi iritasi di kulit. Iritasi tersebut biasanya disebabkan penggunaan cream perawatan kulit maupun kosmetik yang mengandung bahan kimia.

4. Kandungan AHA dalam masker kefir juga berguna untuk meremajakan kulit dan meningkatkan collagen yang bisa mengencangkan kulit wajah. 

5. Masker kefir mengandung banyak bakteri Lactobacilli yang dapat mengatur keseimbangan asam dalam sel-sel kulit wajah.

6. Asam amino yang terdapat di masker kefir juga berguna sebagai antioksidan yang baik untuk kulit. 

7. Selain untuk menutrisi kulit, masker kefir juga berguna untuk pengelupasan sel-sel kulit mati sehingga kulit nampak lebih cerah secara alami.


Selain manfaat-manfaat tersebut, masker kefir juga memiliki efek samping saat digunakan. Ketika pertama kali dipakai, kulit wajah akan sedikit memerah dan gatal. Hal tersebut sangat wajar karena kandungan alami dalam masker kefir sedang bekerja di dalam lapisan kulit. Don't worry girls, biasanya kulit wajah akan kembali normal keesokan harinya



niken.kefirmask by nikenkhalida
#niken.kefirmask

Buat yang penasaran. Tunggu yaaaaaa.. Insya Allah Secepatnya :)
Mohon do'a nya 

  • Digg
  • Del.icio.us
  • StumbleUpon
  • Reddit
  • RSS

MISS-HJI 2016 (Muslimah Inspiring Success Story-Hari Jilbab Internasional) 2016



Assalammu'alaikum wr wb ๐Ÿ™๐Ÿป๐Ÿ˜Š

Departemen Pemberdayaan Wanita Forum Rohis Diploma IPB Proudly present ✨✨✨

MISS-HJI 2016 (Muslimah Inspiring Success Story-Hari Jilbab Internasional) 2016 ๐Ÿ‘‘

MISS-HJI 2016 adalah acara untuk memperingati IHSD (International Hijab Solidarity Day) atau HJI yang jatuh pada tanggal 4 September 2016 ๐Ÿ˜Š

Mau tau ada apa aja di MISS-HJI:
๐ŸŒท Pembicara yang kece banget
✅ Ilmu bermanfaat
๐Ÿ˜†Jilbab gratis untuk 150 pendatang pertama
๐ŸŒฏ Snack
๐Ÿ‘’ Souvenir cantik
๐Ÿ…Sertifikat

Siapa aja sih pemateri nya ?
Check this out!!

๐ŸŒธ Amalia Dian (Founder Peduli Jilbab)
๐ŸŒธRiris Setio Rini (Mu'allaf, enterpreuneur)
๐ŸŒธLarissa Chou (Mu'allaf, motivator)

Yukk catat tanggal dan waktu nyaaa:
๐Ÿ“† : Minggu, 25 September 2016
⏰ : 07.00-Selesai
๐Ÿก : Auditorium FMIPA IPB Dramaga (Depan Masjid Al Hurriyah)

✔Format pendaftran:
Nama_asal univ/sekolah_nomor hp
✔HTM: 35k

Cp : +6283870221599 (Lika)
No. Rekening:
053801044231505 (BRI) a.n Lika Nur Annisa

Setelah transfer, konfirmasi segera ke CP yang tertera ya, girls. See you ๐Ÿ˜˜

Note:
๐Ÿšซ : Acara ini "girls only" yaa guys!

  • Digg
  • Del.icio.us
  • StumbleUpon
  • Reddit
  • RSS

Penyelenggaraan Makanan Indonesia

Dokumentasi beberapa hidangan khas Jakarta












  • Digg
  • Del.icio.us
  • StumbleUpon
  • Reddit
  • RSS

Kartini

Percaya diri dan keinginan untuk mencoba hal baru yang membuat ku bisa tampil seperti ini..
Mengikuti dua lomba sekaligus :D Fashion Show dan Pidato sambil ngegitar.Hehehe
(Foto lama, saat peringatan hari kartini 2015)

#HariKartini #Kebaya #WanitaTangguh #AnakMuda #Calon #OrangSukses Aamiiin

  • Digg
  • Del.icio.us
  • StumbleUpon
  • Reddit
  • RSS

Mekanisme Sistem Pencernaan Makanan pada Manusia

Sistem pencernaan pada manusia terdiri atas beberapa organ. Organ tersebut mencerna makanan melalui proses mekanik maupun kimiawi. Berikut penjelasan proses pencernaan makanan pada manusia.
1. Mulut
Mulut merupakan organ pencernaan yang pertama bertugas dalam proses pencernaan makanan. Fungsi utama mulut adalah untuk menghancurkan makanan sehingga ukurannya cukup kecil untuk dapat ditelan ke dalam perut. Mulut dapat menghaluskan makanan karena di dalam mulut terdapat gigi dan lidah. Gigi berfungsi menghancurkan makanan. Adapun fungsi lidah adalah membolak-balikan makanan sehingga semua makanan dihancurkan secara merata. Selain itu, lidah berfungsi membantu menelan makanan. Gigi dan lidah termasuk alat pemroses pencernaan secara mekanis.
Selain mencerna makanan secara mekanis, di mulut juga terjadi pencernaan secara kimiawi. Pencernaan secara kimiawi dimungkinkan karena kelenjar air liur menghasilkan ludah yang mengandung air, lendir, dan enzim ptialin. Air dan lendir berguna untuk melumasi rongga mulut dan membantu proses menelan. Adapun enzim ptialin mengubah amilum menjadi karbohidrat yang lebih sederhana, yaitu maltosa. Cobalah kunyah nasi putih dalam waktu yang cukup lama. Bagaimanakah rasa nasi tadi? Setelah dikunyah di mulut beberapa lama, nasi terasa agak manis, bukan? Hal tersebut dapat terjadi karena sebagian amilum pada nasi terurai menjadi maltosa yang rasanya agak manis. Oleh karena itu, nasi terasa sedikit manis setelah dikunyah agak lama. Dalam mulut selain terdapat gigi juga terdapat lidah. Lidah merupakan indra pengecap yang kita miliki. Karena lidahlah kamu dapat merasakan nikmatnya makanan. Walaupun rasa sesungguhnya hanya dirasakan selama makanan ada di mulut, namun rasa akan meningkatkan selera makan. Tanpa adanya rasa kamu akan cenderung tidak nafsu makan.
2. Kerongkongan
Setelah dikunyah di mulut, makanan ditelan agar masuk ke lambung melalui suatu saluran yang disebut kerongkongan. Kerongkongan atau esofagus berfungsi menyalurkan makanan dari mulut ke lambung. Di dalam lehermu sesungguhnya terdapat dua saluran, yaitu kerongkongan (letaknya di belakang) dan tenggorokan atau trakea (letaknya di depan). Kerongkongan merupakan saluran pencernaan yang menghubungkan antara mulut dengan lambung. Tenggorokan merupakan saluran pernapasan yang menghubungkan antara rongga mulut dengan paru-paru. Oleh karena itu, di bagian dalam mulut terdapat persimpangan dua saluran yang dijaga oleh sebuah klep yang disebut epiglotis. Pada waktu bernapas, klep tersebut membuka sehingga udara dapat masuk ke tenggorokan. Sewaktu menelan makanan, klep tersebut akan menutup tenggorokan sehingga makanan tidak masuk ke tenggorokan. Jadi, klep tersebut berfungsi menjaga kerja antara kerongkongan dan tenggorokan agar proses pencernaan dan pernapasan dapat berjalan dengan lancar.
Pada saat melewati kerongkongan, makanan didorong masuk ke lambung oleh adanya gerak peristaltik otot-otot kerongkongan. Hal ini dikarenakan dinding kerongkongan tersusun atas otot polos yang melingkar dan memanjang serta berkontraksi secara bergantian. Akibatnya, makanan berangsur-angsur terdorong masuk ke lambung. Di kerongkongan makanan hanya lewat saja dan tidak mengalami pencernaan.
3. Lambung
Lambung merupakan alat pencernaan yang berbentuk kantung. Dinding lambung tersusun dari otot-otot yang memanjang, melingkar, dan menyerong. Hal ini memungkinkan makanan yang masuk ke dalam lambung dibolak-balik dan diremas lagi sehingga menjadi lebih halus. Makanan yang dikunyah di mulut belumlah cukup halus. Oleh karena itu, perlu dihaluskan lagi di lambung. Agar lambung kamu tidak bekerja terlalu berat, sebaiknya kamu mengunyah makananmu sampai halus benar sebelum menelannya. Selain mencerna makanan secara mekanis, lambung juga mencerna makanan secara kimiawi. Lambung menghasilkan suatu cairan yang mengandung air, lendir, asam lambung (HCl), serta enzim renin dan pepsinogen. Karena sifatnya yang asam, cairan lambung dapat membunuh kuman yang masuk bersama makanan. Sementara itu, enzim renin akan menggumpalkan protein susu yang ada dalam air susu sehingga dapat dicerna lebih lanjut. Pepsinogen akan diaktifkan oleh HCl menjadi pepsin yang berfungsi memecah protein menjadi pepton.
4. Usus Halus
Setelah dicerna di lambung makanan akan masuk ke usus halus. Usus halus terdiri atas tiga bagian, yaitu usus dua belas jari (duodenum), usus kosong (jejunum), dan usus penyerapan (ileum). Usus dua belas jari dan usus kosong berperan penting dalam pencernaan makanan secara kimiawi. Di usus dua belas jari ini kantong empedu dan pankreas mengeluarkan cairan pencernaannya. Empedu yang dihasilkan oleh kantong empedu akan berperan dalam pencernaan lemak dengan cara mengemulsikan lemak sehingga dapat dicerna lebih lanjut. Cairan pankreas mengandung enzim-enzim pencernaan penting, yaitu tripsinogen, amilase, dan lipase. Tripsinogen diaktifkan oleh enterokinase menjadi tripsin yang berfungsi mencerna protein menjadi asam amino. Amilase akan mencerna amilum menjadi glukosa, sedangkan lipase mencerna lemak menjadi asam lemak dan gliserol. Selain enzim-enzim tersebut usus halus juga menghasilkan enzim-enzim lain yang membantu pencernaan makanan, seperti peptidase dan maltase.
Pencernaan makanan berakhir di ileum. Di sini makanan yang telah dicerna akan diserap dinding ileum. Glukosa, asam amino, mineral, dan vitamin akan diserap melalui pembuluh darah dinding ileum. Adapun asam lemak dan gliserol akan diserap melalui pembuluh getah bening. Pembuluh getah bening ini pada akhirnya akan bermuara pada pembuluh darah sehingga sari-sari makanan dapat diedarkan ke seluruh tubuh.
5. Usus Besar
Zat-zat yang tidak diserap usus halus selanjutnya akan masuk ke usus besar atau kolon. Di usus besar ini terjadi penyerapan air dan pembusukan sisa-sisa makanan oleh bakteri pembusuk. Pembusukan dilakukan oleh bakteri yang hidup di usus. Akhirnya sisa makanan akan dikeluarkan dalam bentuk kotoran (feces) melalui anus. Pada usus besar terdapat bagian yang disebut usus buntu. Pada manusia, fungsi usus buntu tidak jelas. Pada hewan-hewan pemakan tumbuhan, seperti kelinci dan marmot, usus buntu membantu mencerna selulosa.

  • Digg
  • Del.icio.us
  • StumbleUpon
  • Reddit
  • RSS